Video mak datin

Badanku biasa saja dengan tinggi 170 cm kulit kuning langsat, wajah sering dapat pujian (nggak nyombong lho).Ada yang aneh dalam diriku, di usiaku yang sekarang aku begitu menyukai wanita paruh baya yang berumur antara 37 sampai 45.Ia sedikit cerewet, mungkin karena semangatnya sebagai wanita karir yang berdisiplin tinggi.Dalam masalah waktu ia termasuk golongan “gila ketepatan”.

Sejurus aku sampai di hotel aku talipon wanita tersebut yang mana ikut perjanjian kitaorang berjumpa kat coffea house dulu,last-last dia kata takut terserempak dengan member dia kat bawah,jadi dia suruh aku naik atas ke bilik dia.dapatkan no bilik dia dan dengan rasa debaran masih ada aku menuju ke lif.

Sampai sahaja di pintu bilik aku tekan loceng.dengan perlahan pintu terbuka dan didepan aku seorang wanita yang boleh dikatakan berbadan semangat menyambutku dengan senyum..senyuman begitu manis sekali.

Dia menjemput aku masuk,sambil mengekori dia aku dapat agak dia tidak memakai undearwear disebabkan aku boleh lihat dgn jelas bontot dia disebalik baju tido satin yang dia pakai.

Kisah yang ingin saya ceritakan adalah berdasarkan cerita yang sebenar. Aku merupakan seorang Executive disebuah firma Kewangan di KL dan sudah berkahwin dan mempunyai anak.

Aku telah berkenalan dengan seorang wanita (dah kahwin pun)yang berasal dari Singapura secara tidak sengaja semasa melayari ruangan chatting.waktu itu entah kenapa nafsu seks aku terasa kuat sekali sehingga bila masuk chatting asyik nak ajak chatters perempuan sembang pasal sex (sememangnya aku kuat seks sampai orang umah aku tak tahan dikerjakan oleh aku).

Leave a Reply